Tag: Sosial

Naluri Duniawi, Kimia Sosial, atau Faktor Merasa Baik? Kami Ingin Mengatakan Ya!

Apa ini semua tentang?

Jika Anda pikir ini semua tentang berlutut dan mengajukan pertanyaan, Anda mungkin tidak akan kecewa. Tapi berhati-hatilah, ejekan malam, obrolan baris, meminta tangan seseorang dalam pernikahan, dan lain-lain, dan lain-lain tidak semua ada untuk itu.

Kami memperkenalkan situasi yang memerlukan tanggapan YA. Dan menyentuh beberapa perasaan, yang mungkin dihadapi seandainya jawaban YA tidak muncul.

Kita cenderung untuk mengatakan Ya. Riasan psikologis kita, filosofi kita, bahkan milik kita kimiasemua perlu berdiri dan dihitung, untuk mencari tahu mengapa memang kita memiliki ini kecenderungan untuk mengatakan ya.

Turun dengan lutut tertekuk

Anda telah bertemu. Sejak hari itu, jauh di masa lalu, Anda telah menginvestasikan banyak uang, emosi & waktu (bertemu) pada SO Anda (orang penting lainnya). Sekarang Anda akan meminta SO Anda, untuk menikahi Anda!

Mengakhiri “Waktu Beresiko”

Jika Anda adalah sebuah bisnis, Anda akan menggambarkan waktu dari saat Anda mulai berkencan hingga sekarang, sebagai waktu pada risiko. Frasa waktu pada risiko adalah istilah industri asuransi.

Mari kita membuatnya sederhana. “Waktu berisiko” dimulai ketika sebuah bisnis mendapatkan prospek penjualan. Mereka mengerjakan lead ini, makan siang, presentasi, tender, golf akhir pekan, memompanya melalui corong penjualan mereka. Waktu berakhir ketika prospek tanda pada garis putus-putus. Atau tidur dengan bisnis lain!

“Dengan menyesal kami informasikan kepada Anda, bahwa pada kesempatan ini…”

“… kamu belum berhasil”. Waktu berisiko dapat memenuhi namanya, dan jadilah, yah, berisiko! Bisnis, ketika merugi, biasanya pragmatis. Anda dapat yakin bahwa mereka akan menyalurkan prospek lain ke pipa mereka! Hubungan manusia biasanya tidak memiliki kemewahan itu.

Respons negatif, akan menghancurkan. Ada tidak ada rasa sakitcukup seperti rasa sakit karena penolakan. Teman-teman Anda memberi tahu Anda bahwa akan ada “bus lain segera menyusul”. Pada saat itu, pada saat itu, mereka tahu, kita semua tahu, tidak ada jalan lain menghibur yang tak terhibur.

Memiliki satu jalur pikiran? Ya!

Mengatakan “ya”, tidak lebih dari a bendera kotak-kotakmelambai melalui yang lain putaran oktan tinggi dalam hubungan antara dua kekasih? Mungkin. Mungkin tidak.

Mengatakan “ya” biasanya memang begitu membunyikan perubahan dan mengantar transisi dalam hubungan dari segala bentuk dan ukuran.

Anda bisa dilacak dengan cepat, tetapi berakhir di bahu keras, dikesampingkan. Mantra dingin bisa terjadi di mana Anda diberikan bahu dingintetapi hal-hal bisa menjadi hangat bahu untuk menangisbahu.

Melontarkan pertanyaan itu menempatkan Anda di tempat di mana tidak ada jalan tengah. Tidak ada rumah singgah! Anda rela menempatkan diri Anda di tanah tak bertuan. Dari sana, Anda bisa mencapai ketinggian batu puncak yang memusingkan, atau Anda jatuh ke dalam jurang, mematahkan semua tulang Anda!

Mencari Jawaban Ya

Trio poin di bawah ini, mengesampingkan anggapan yang tersisa bahwa itu hanya Romeos yang sakit cinta, di a kuda hormonal sedikit demi sedikityang secara tegas didorong untuk mencari a tanggapan YA.

  1. Bayangkan Anda membutuhkan bos Anda untuk mengatakannya YA untuk kenaikan gaji atau a promosi. Bayangkan mata pencaharian Anda bergantung pada jawaban ya.
  2. Rakyat Skotlandia, dalam referendum kemerdekaan, akan didesak untuk mengatakannya YAuntuk terus menjadi bagian dari Inggris Raya.
  3. Falkland (Malvinas) Penduduk pulau akan diminta untuk mengatakan YA, untuk tetap a bagian berdaulat dari Inggrismenolak klaim Argentina atas wilayah tersebut.

Mendapat jawaban YA, atau setidaknya membuatnya lebih mungkin, adalah tentang penyadapan listrik yang mengalir melalui tubuh kita. Poin kunci untuk dipelajari, untuk mendapatkan hasil, adalah arah alirannya. Jika Anda menentangnya, Anda bisa membuat diri Anda dalam kesulitan.

Pria dari Del Monte Mengatakan Ya

Selama tahun delapan puluhan, Del Monte (artinya “Dari Gunung” dalam bahasa Italia), sebuah perusahaan yang paling terkenal dengan produk buah kalengnya, menjalankan serangkaian Iklan yang diakhiri dengan frase “Pria dari Del Monte berkata Ya”.

Seorang pria paruh baya bertopi, berjas, digambarkan menampar bang di tengah perkebunan buah, baik di ladang Mediterania yang cerah, atau di perbukitan Afrika, memetik dan mencicipi buah. Jika dia menyukai buahnya (seperti yang selalu terjadi), dia memberi isyarat jempolmemulai proses panen di tengah teriakan dan sorakan.

Serial Iklan yang sangat sukses ini, seperti sebuah tangan, menjangkau dari televisi, menembus tubuh Anda dan menyentuh hatimu. Kami menyukai kata itu “Ya”. Anda tidak bisa melebih-lebihkan merasa faktor baikitu berasal dari pendengaran “Ya”!

Ringkasan. Kami dirancang untuk mengatakan Ya!

Jiwa manusia secara keseluruhan, dirancang untuk melahirkan kami, kutil & semuake dalam lengan penuh kasih dari mereka yang bertanya kepada kami, the pertanyaan yang tepatdalam cara yang benardan di waktu yang tepat.

Apakah Kontradiksi Sosial itu?

Kontradiksi-kontradiksi sosial/ekonomi berbeda dari yang lainnya dalam sifat yang mereka terapkan pada manusia, sehingga mereka menggambarkan kualitas-kualitas khusus untuk kelompok sosial/kepentingan/kelas sosial, dan penyelesaiannya akan berada di dalam struktur sosial manusia. Untuk setiap kontradiksi sosial/ekonomi yang tidak diketahui, resolusi antagonis spontan akan berupa hilangnya nilai dan sumber daya.

Jika kontradiksi diketahui, resolusi dapat dicapai sebelum mencapai tahap antagonistik. Jadi dapat dikatakan bahwa pemimpin masyarakat yang efisien harus mengetahui dan menyelesaikan kontradiksi saat mereka mendapatkan solusi yang tersedia, menghindari tahapan antagonistik atau konflik sosial.

Studi tentang kontradiksi dalam Sosialisme atau dalam masyarakat mana pun memiliki arti penting di luar aspek teoretis. Aspek yang sangat praktis/pragmatis adalah optimalisasi hubungan sosial antara kelas/kelompok kepentingan dan alokasi sumber daya yang benar ke dalam masyarakat secara keseluruhan.

Manipulasi media adalah apa yang dilakukan pemerintah saat ini untuk menunda tahap antagonis hingga fakta yang digarisbawahi membantu penyelesaian secara damai.

Tahap kontradiksi antagonis

‚ÄúDalam setiap hal terdapat kontradiksi antara aspek baru dan aspek lama, dan ini menimbulkan serangkaian perjuangan dengan banyak liku-liku. Sebagai hasil dari perjuangan ini, aspek baru berubah dari kecil menjadi besar dan meningkat menjadi dominasi, sementara aspek lama berubah dari yang utama menjadi kecil dan berangsur-angsur mati. Dan pada saat aspek baru mendominasi yang lama, hal yang lama berubah secara kualitatif menjadi hal yang baru. Dengan demikian dapat dilihat bahwa sifat suatu hal terutama ditentukan oleh aspek utama dari kontradiksi, aspek yang telah memperoleh dominasi. Ketika aspek utama yang telah memperoleh dominasi berubah, sifat suatu hal berubah sesuai dengan itu. “(Mao)

Pada bulan Desember 1989 kontradiksi antara retorika Ceausescu dan kelaparan penduduk Rumania menjadi antagonistik dan diselesaikan dengan pemberontakan rakyat.